Selasa, 25 Januari 2022

Tak Mau Digusur, Pemilik Bangunan Liar akan lapor Komnas HAM

Angkasanews.id-
Senin, 8 November 2021 | 00:57WIB
1 menit baca
pedagang
16859678893602362891

TALANG SALING – Rencana penggusuran bangunan para pelaku usaha di sepanjang jalan Simpang Enam Kelurahan Talang Saling hingga jalan dua jalur Kelurahan Pasar Tais. Mulai menuai pro kontra oleh para pelaku usaha. Dimana para pelaku usaha siap untuk pindah dari lahan aset pemerintah yang ditempati mereka. Dengan syarat, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Seluma langsung mendirikan bangunan permanen di lokasi tersebut. Dari sebagian para pelaku usaha sangat mendukung program pemerintah untuk mewujudkan Seluma Alap. “Kalau memang pemerintah ingin membangun di lokasi yang kami dirikan bangunan, kami siap mundur. Tapi kalau hanya mengusir tanpa alasan yang pasti, kasihan dengan kami rakyat kecil yang hanya mencari uang receh,” sampai salah satu pelaku usaha bengkel las, Robi.
Dimana Sekretaris Daerah Kabupaten Seluma telah mengeluarkan surat Nomor 180/339/B.1/XI/2021 tertanggal 4 November 2021 Perihal Peringatan Ke 1 (Satu) penertiban bangunan yang berdiri di tanah Pemkab Seluma. Masyarakat diminta membongkar secara sendiri bangunan yang dibangun, sebelum dibongkar oleh Satpol PP.
Terkait surat tersebut, Robi memaklumi dan mendukung pembangunan Pemkab Seluma. Mereka juga akan membongkar sendiri bangunan dimaksud bilamana Pemkab Seluma akan membangun suatu bangunan untuk kepentingan umum atau pemerintah di lokasi dimaksud.
Untuk sementara waktu, mereka akan tetap menggunakan bangunan dimaksud hanya untuk keperluan mencari nafkah untuk menyambung hidup dari hari ke hari, jika belum ada program pembangunan yang disertai anggaran pembiayaannya yang jelas dari pemerintah di lokasi yang dimaksud.
Mereka menolak pembongkaran paksa sebagaimana dimaksud surat Sekretaris daerah tersebut bilamana lokasi yang ditempati tidak akan langsung dibangun suatu bangunan oleh Pemkab Seluma yang dibuktikan dengan telah adanya anggaran pembangunannya, jadwal pelaksanaannya dan kejelasan pelaksanaan pembangunannya.
Bilamana pembongkaran paksa dilakukan sepihak oleh Pemkab Seluma, tanpa memperhatikan pertimbangan-peetimbangan dari mereka. Maka mereka menganggap pemerintah daerah sengaja melakukan pelanggaran Hak Asasi Manusia (HAM) terhadap mereka. Bahkan mereka mengancam akan melaporkan kepada Komnas HAM.(ctr)

Tulis Komentar Anda

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Berita Terkini Lainnya

Tingkatkan Sinergitas, Dandim 0425 Rangkul Ormas dan Wartawan

TALANG SALING – Dandim 0425/Seluma yang baru, Letkol Inf Syafrinaldi SE, Selasa (25/1) pagi, menggelar…

,

Minat Tabloid Sekolah, SMAN 5 Seluma Pelatihan Jurnalistik

April//Radselu ada foto KEMBANG MUMPO – Kepala SMAN 5 Seluma Dheka Hellyan Saputra, M. Pd,…

Sejarah Kelurahan Lubuk Kebur

Lubuk Kebur, Sebelumnya Radar Seluma mengangkat sejarah desa Padang Merbau Kecamatan Seluma Selatan kali ini…

,

Miring, Dua Tiang SUTET Dibongkar

BABATAN – Dua tiang Saluran Udara Tegangan Tinggi (SUTT) di Kelurahan Babatan, Kecamatan Sukaraja terpaksa…

,

Bupati Apresiasi Prestasi Atlet Taekwondo

PEMATANG AUR – Bupati Seluma Erwin Octavian SE mengapresiasi atas diraihnya prestasi atlet taekwondo kabupaten…

,

Pemkab Seluma Lelang Kendaraan Dinas

PEMATANG AUR – Banyaknya kendaraan Mobil Dinas (Mobnas) yang tidak terpakai dan dalam kondisi rusak…

, ,

Bupati Belum Keluarkan SK Pemberhentian Kades

PEMATANG AUR – Rencana pemerintah daerah memberikan sanksi pemberhentian dua Kepala Desa (Kades) Ujung Padang…

,

Gubernur Minta Agri Andalas dan Warga Jenggalu, Baik Baik

Gubernur Bengkulu Rohidin Mersyah meminta kepada PT. Agri Andalas dan perwakilan masyarakat Desa Jenggalu Kecamatan…

,
TBS

Harga TBS Rp. 3.200/Kg

BUNUT TINGGI – Harga tanda buah sawit (TBS) kini tembus Rp 3,200/Kgnya di tingkat pabrik….

,

Segera Manfaatkan Mess Pemda

BENGKULU – Adanya permintaan hibah dari Pemerintah Kota (Pemkot) kepada Pemerintah Provinsi (Pemprov) Bengkulu soal…

Kesehatan

Langganan Konten

Berlangganan buletin kami untuk mendapatkan berita terbaru, berita populer, dan pembaruan eksklusif.

Loading