Selasa, 18 Januari 2022

Jajaki Polemik, Pemprov Turunkan Tim ke PT Faming Levto

Angkasanews.id-
Jumat, 7 Januari 2022 | 10:12WIB
1 menit baca
Sekda Provinsi Bengkulu
16859678893602362891

BENGKULU – Guna mengkaji lebih dalam permasalahan PT. Faming Levto Bakti Abadi dan masyarakat Desa Pasar Seluma, Pemerintah Provinsi Bengkulu akan segera menurunkan tim lapangan. Hal ini disampaikan Sekretaris Daerah Provinsi Bengkulu Hamka Sabri usai Rapat bersama Kementerian ESDM dan Pemkab Seluma terkait Pengaduan Masyarakat Kabupaten Seluma terkait Kegiatan Tambang PT. Faming Levto Bakti, kemarin Jumat (7/1). Sekda Hamka Sabri menyebutkan pada rapat ini didapat keterangan bahwa izin IUP (Izin Usaha Pertambangan) sudah dinyatakan lengkap, dikeluarkan oleh Bupati dan belum ada kata – kata pencabutan izin operasionalnya. Hanya beberapa kewajiban yang harus dipenuhi oleh pihak penambang, jadi disimpulkan ini adalah masalah di sisi kemasyarakatan. “Kesimpulannya Pemda Provinsi akan membentuk tim dulu, mengkajinya kemudian bergabung dengan tim yang dibentuk oleh Pemda Seluma mengkaji dari sisi sosial kemasyarakatan karena sama pentingnya,” jelas Hamka Sabri.
Sebelumnya, massa yang tergabung dalam Koalisi Selamatkan Pesisir Barat Sumatera melakukan aksi di depan Kantor Gubernur Bengkulu. Aksi yang diterima langsung oleh Gubernur Bengkulu Rohidin Mersyah ini menuntut agar Gubernur Bengkulu menindak tegas tambang pasir besi yang dilakukan PT. Faming Levto Bakti Abadi yang menurut mereka ilegal. Selain itu masyarakat juga meminta Gubernur mengeluarkan Rekomendasi Pencabutan Izin Usaha Pertambangan PT. Faming Levto Bakti Abadi ke Kementerian ESDM. Menanggapi hal ini Gubernur Rohidin menegaskan akan menindak tegas jika memang perusahaan tersebut tidak memenuhi aspek baik regulasi, lingkungan dan aspek Ketertiban Masyarakat. Lanjutnya, jika pada pengkajian oleh tim ditemukan adanya indikasi pelanggaran, baik dari masyarakat maupun dari perusahaan, maka akan dilakukan pelimpahan kepada pihak yang berwajib agar diproses sesuai hukum yang berlaku. “Tetapi kalau ini pelanggaran – pelanggaran hukum, begitu ditemui ada pelanggaran – pelanggaran hukum baik dilakukan oleh tambang maupun dilakukan oleh masyarakat, maka itu akan kita serahkan ke pihak yang berwajib, untuk penindakan lebih lanjut karena negara kita kan negara hukum,” tegas Hamka.(cw)

Tulis Komentar Anda

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Berita Terkini Lainnya

,

Terancam Jembrana, Sapi Di Talo Divaksin

PASAR TALO � Sapi di Talo disuntik vaksin anti jembrana. Petugas Kesehatan Hewan, drh. Renta…

Ditakutkan Mati Mendadak, 250 Sapi Diperiksa

PADANG PELAWI – Dalam rangka mengantisipasi virus dan menekan jumlah sapi yang mati akibat jembrana….

Tiga SMPN di Seluma, Dilaporkan LSM ke Polda

SUKARAJA – Ketua Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) Serawai Provinsi Bengkulu, Muhairi secara resmi kemarin (17/1)…

, ,

Siltap Kades dan Perangkat Belum Terakomodir

PEMATANG AUR – Pemkab Seluma belum mengakomodir besaran gaji Kades dan Perangkat Desa sesuai PP…

, , ,

Bupati Seluma DL Lagi

PEMATANG AUR – Memasuki tahun pertama Bupati Seluma Erwin Octavian saat ini terus gencar melakukan…

Dian Ciputra

Dahlan Iskan SAYA terlambat tahu: Ny Ciputra ternyata sudah meninggal dunia. Berarti, hanya tiga tahun…

HMI Se Sumbagsel Ancam Duduki Kantor Bupati Seluma, Terkait Polemik Tambang

SELUMA -Polemik tambang pasir besi di Seluma Selatan mendapat perhatian dari Badan Koordinasi Himpunan Mahasiswa…

Direktur RBMG Dianugrahi PCNO

//Diserahkan 9 Februari di Hadapan Presiden RI BENGKULU – Direktur Rakyat Bengkulu Media Grup (RBMG),…

, ,

Tiga Pengedar dan Pemasok Narkoba, Diringkus Polda

BENGKULU – Usai menangkap tiga orang pengedar narkoba jenis sabu berinisial EF ( 33 )…

, ,

Suami Ditahan, Perempuan Jenggalu Geruduk Kantor Bupati

PEMATANG AUR – Sejumlah kaum perempuan dari Desa Jenggalu Kecamatan Sukaraja menggeruduk kantor bupati, sekira…

Kesehatan

Langganan Konten

Berlangganan buletin kami untuk mendapatkan berita terbaru, berita populer, dan pembaruan eksklusif.

Loading